Ditjen Diktiristek Ungkap 3 Tantangan Pembelajaran Hybrid

KOMPAS.com - Di masa pandemi Covid-19, kegiatan pembelajaran selain dilakukan secara daring maupun luring, juga bisa diterapkan sistem pembelajaran hybrid. Pembelajaran hybrid di perguruan tinggi saat ini dipastikan harus terjamin mutunya seperti halnya saat melaksanakan pembelajaran tatap muka. Pelaksana Tugas Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Diktiristek Kemendikbud Ristek Kiki Yulianti mengatakan, ada sejumlah tantangan yang dihadapi dapat mengukur mutu pembelajaran hybrid.

 

Tantangan pembelajaran hybrid

1.Pastikan partisipasi mahasiswa dalam proses perkuliahan.

Kiki menyampaikan, tantangan pertama adalah memastikan partisipasi mahasiswa dalam proses perkuliahan "Kalau kita kuliah tatap muka biasa, kita bisa memperhatikan bahasa tubuh mahasiswa dan dapat menggiring kelas untuk fokus," terang Kiki dalam diskusi 'Penerapan Standar Mutu Pembelajaran yang Mengkombinasikan Daring dan Tatap Muka di Kelas' seperti dikutip dari laman Universitas Padjadjaran (Unpad), Sabtu (5/2/2022). Menurut dia, ketika menggelar sinkronous, para pengajar atau dosen harus memastikan pembelajaran berlangsung maksimal.

 

2.Ketidaksiapan konten yang dikirim secara daring

Kiki menerangkan, tantangan selanjutnya adalah ketidaksiapan konten untuk dikirim secara daring. Kiki menjelaskan, salah satu persoalan yang terjadi terletak pada hak kekayaan intelektual. Masih banyak dosen yang belum saksama memperhatikan konten yang diberikan berkaitan dengan hak kekayaan intelektual orang lain.

 

3.Kurangnya titik akses teknologi modern

Tantangan selanjutnya adalah kurangnya titik akses teknologi modern. Dosen acapkali sulit memastikan kapan mahasiswa dapat mengakses suatu layanan daring. "Kita harus punya tools yang bisa memperkirakan itu sehingga jaringan kita bisa lebih siap," imbuhnya. Ditjen Diktiristek sendiri tengah menyusun Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SN Dikti) terbaru. Pada standar terbaru dinyatakan bahwa pembelajaran di perguruan tinggi dilakukan dalam tiga model, yaitu jarak jauh, tatap muka, dan blended (bauran).

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ditjen Diktiristek Ungkap 3 Tantangan Pembelajaran Hybrid",

Klik : Baca Artikel
Penulis : Mahar Prastiwi
Editor : Mahar Prastiwi